BONTANG FC

Bontang FC
Logo Bontang FC
Nama lengkap Bontang
Football Club
Julukan Kuntul Perak Khatulistiwa
Laskar Bukit Tursina
Didirikan 18 Juni 1988
Stadion Stadion Mulawarman
Stadion Taman Prestasi Bontang, Indonesia
(Kapasitas: 12.000)
Ketua Umum Bendera Indonesia dr.H.A. Sofyan Hasdam, Sp.S
Sekretaris Bendera Indonesia Agung Masuprianggono
Manajer Bendera Indonesia dr. Andi Satya Adi Saputra
Pelatih Bendera Indonesia Edy Simon Badawi
Asisten Pelatih Bendera Indonesia Erick Ibrahim, Yaya Sunarya, Johnny Rining
Dokter Tim Bendera Indonesia dr I Gusti Made Suardika SpA
Liga Liga Indonesia
2010-11 Liga Super Indonesia,
Peringkat 15

 

Bontang FC (dulu: Bontang PKT, PKT Bontang atau Pupuk Kaltim Bontang) merupakan klub sepak bola profesional yang bermarkas di Kota Bontang, Kalimantan Timur, Indonesia. Tim yang awalnya bernama PS Pupuk Kaltim Galatama ini dibentuk pada tanggal 18 Juni 1988 oleh perusahaan PT Pupuk Kaltim (PKT) dan diikutsertakan pertama kali ke kompetisi Galatama pada tahun yang sama. Bontang PKT merupakan salah satu dari beberapa tim yang belum pernah sama sekali terdegradasi dari liga paling bergengsi di Indonesia (dulu Divisi Utama, kini Superliga). Bontang PKT sendiri pernah beberapa kali mengikuti turnamen Piala Winners Asia. Pada tanggal 12 Juni 2009, Bontang PKT mengubah namanya menjadi Bontang FC setelah klub ini berpindah tangan dari PT Pupuk Kaltim ke Pemerintah Kota Bontang.

 

Julukan

Kuntul Perak Khatulistiwa

Burung Kuntul Perak adalah fauna identitas sekaligus maskot Kota Bontang, maka Bontang Fc di beri Julukan Kuntul Perak Khatulistiwa.

Laskar Bukit Tursina

Di Bontang terdapat bukit yang bernama Bukit Tursina, maka Bontang FC di beri julukan Laskar Bukit Tursina.

 

Kelompok Suporter

Logo PKT Bontang 2008

Kelompok pendukung fanatik klub ini memiliki julukan sebagai Mandau Mania dan dianggap sebagai kelompok pendukung Bontang PKT yang terbesar. Beberapa kelompok suporter lain yang memiliki anggota yang cukup banyak adalah Sintuk Mania, The Valcon, dan Bontang Suporter Damai (atau bisa disingkat BSD).

Namun sejak 25 Februari 2008, terbentuklah sebuah organisasi suporter Bontang PKT yang baru, bernama Bontang Mania setelah melalui rangkaian rapat dan debat pendapat sejak akhir Januari 2008 lalu. Wadah ini adalah leburan tiga elemen suporter Bontang PKT terdahulu, yakni The Valcon, Sintuk Mania, dan BSD.

Mantan ketua The Valcon, Nurkhalid, terpilih sebagai ketua umum. Sementara dedengkot Sintuk Mania, Hamsani alias Ancha dipercaya menjabat ketua harian. Dalam menjalankan tugasnya, keduanya dibantu tiga koordinator wilayah yakni Tomi (Utara), Ahmad Nurkholiq (Barat), dan Mustamin (Selatan).

Tentu saja, ini dukungan signifikan dari kelompok suporter untuk mendukung target pengurus mengembalikan kejayaan PKT di kancah persepak bolaan nasional pada Kompetisi Divisi Utama 2008 mendatang.

Sejatinya Bontangmania bukan hanya leburan tiga elemen fans tadi. Pasalnya, beberapa kelompok suporter baru juga memastikan diri bergabung. Di antaranya dari Kampung Baru, Lembah, Berbas Pantai, Porto, Tipalayo, Sidrap, Loktuan, Guntung, Kanaan, Telihan, Terminal Bontang, JPP, dan Regomasi.

Dan sejak awal April 2008 mereka telah meluncurkan website resmi mereka di http://bontangmania.com/, diharapkan situs tersebut mampu sebagai wadah komunitas suporter PS Bontang PKT yang selalu memberi dukungan, saran dan kritikan membangun demi kemajuan PS Bontang PKT.

 

Stadion

Stadion Mulawarman yang kini digunakan oleh Bontang FC sebagai tempat menggelar pertandingan kandang mulai dipakai oleh Bontang FC sejak tahun 1993 saat masih bernama Pupuk Kaltim. Bontang FC sendiri juga pernah memakai Stadion Sempaja di Samarinda untuk menggelar laga kandang melawan PSM Makassar pada tanggal 12 Februari 2006 karena di Bontang saat itu lagi diselenggarakan Pilkada.

 

Kostum

Kostum baru Bontang FC untuk menghadapi musim 2009/2010 diproduksi dan didesain oleh Specs dengan budaya entik lokal (Dayak) yakni kandang (Merah-Merah), tandang (Hijau-Hijau),dan standby (Kuning-Hitam) dengan logo baru Bontang FC.

 

Akademi sepak bola

Bontang PKT mendirikan sekolah akademi sepak bola yang dinamakan SSB Mulawarman dan Diklat sepakbola Mandau. Kedua akademi ini lebih berorientasi untuk pengembangan para pemain asli daerah. Akademi Diklat Mandau dikenal karena berhasil mencetak beberapa pemain yang telah ternama di kancah persepakbolaan Indonesia seperti Bima Sakti dan Ponaryo Astaman.

 

Pemain Terkenal

Pemain Luar

Pemain Lokal

 

Prestasi

Galatama

  • 1988/1989 : Peringkat 9
  • 1989/1990 : Peringkat 3
  • 1990/1991 : Peringkat 2
  • 1991/1992 : Peringkat 2
  • 1992/1993 : Papan tengah Kompetisi Galatama
  • 1993/1994 : Papan tengah Kompetisi Galatama

Divisi Utama Liga Indonesia

  • 1994/1995 : Semifinalis
  • 1995/1996 : 12 Besar
  • 1996/1997 : Peringkat 6 Wilayah Timur
  • 1998/1999 : 10 Besar
  • 1999/2000 : Runner-up
  • 2001 : Peringkat 5 Wilayah Timur
  • 2002 : Peringkat 6 Grup Timur
  • 2003 : Peringkat 10 Wilayah Timur
  • 2004 : Peringkat 11 Wilayah Timur
  • 2005 : Peringkat 6 Wilayah Timur
  • 2006 : Peringkat 10 Wilayah Timur
  • 2007 : Peringkat 13 Wilayah Timur

Liga Super Indonesia

  • 2008-09 : Peringkat 13
  • 2009-10 : Peringkat 11
  • 2010-11 : Degradasi ke Divisi Utama-pindah ke LPI

Liga Prima Indonesia

  • 2011-12  : (masih bermain)

Copa Dji Sam Soe

  • 2005: Babak 16 besar
  • 2006: Babak 32 besar
  • 2007: Babak 16 besar
  • 2008: Babak 48 besar

 

 

Sumber